Baterai Seng-Udara

Di dunia yang serba portabel, baterai adalah kuncinya. tanpa catu daya kecil yang sederhana untuk menjalankan laptop, ponsel, dan asisten digital pribadi kami, kami mungkin juga kembali ke hari-hari kertas dan merpati. Namun, sebanyak yang ditawarkan baterai, mereka masih mengganggu kami dengan kebutuhan mereka yang sering untuk diisi ulang atau diganti sama sekali. Akhir-akhir ini, baterai zinc-air telah muncul sebagai pilihan daya baru untuk elektronik genggam, menyediakan hingga tiga kali energi baterai alkaline biasa dalam paket yang lebih ringkas.



Sel udara seng bekerja seperti baterai konvensional karena menghasilkan tenaga listrik dari reaksi kimia. Tetapi alih-alih mengemas bahan-bahan yang diperlukan di dalam sel, baterai seng-udara mendapatkan salah satu reaktan utamanya-oksigen-dari udara luar. Molekul oksigen memasuki sel melalui lubang kecil di bagian atas dan kemudian bersentuhan dengan elektroda bermuatan positif (katoda) yang terbuat dari karbon berpori. Air dan molekul lain yang sudah ada di pori-pori elektroda bereaksi dengan oksigen untuk menghasilkan hidroksil. Molekul-molekul ini, dan hidroksil lain yang sudah ada sebelumnya, bermigrasi melalui pemisah udara ke elektroda bermuatan negatif (anoda) yang terdiri dari gel seng. Ikatan hidroksil ke molekul seng untuk membentuk sengat, yang segera membelah menjadi dua hidroksil, molekul air dan seng oksida, dan melepaskan dua elektron yang berjalan melalui sirkuit untuk menyalakan perangkat-biasanya ponsel atau alat bantu dengar.

tipuan hibrida manusia babi

7 Startup Lulus dengan Prestasi

Kisah ini adalah bagian dari edisi September 2001 kami





  • Lihat sisa masalah
  • Langganan

Menggunakan reaktan dari udara menghemat ruang, mengurangi ukuran dan berat baterai. Dan tidak seperti beberapa baterai yang digunakan pada perangkat nirkabel, sel zinc-air tidak mengandung senyawa beracun dan tidak sangat reaktif atau mudah terbakar. Bahkan, mereka dapat didaur ulang, dibuang dengan aman, atau dalam beberapa kasus, diisi ulang dengan seng baru. Satu-satunya downside mereka adalah bahwa kontak konstan dengan udara sekitar dapat mengeringkan gel seng atau, jika kondisinya terlalu lembab, membanjirinya dengan uap air. Keduanya membuat baterai kurang kuat. Sumber Daya Energi AER Smyrna, GA, telah menemukan cara untuk menyebarkan udara (inset bawah). Dan perusahaan lain, Electric Fuel, sedang mengembangkan teknologi baterai zinc-air untuk mobil. Alih-alih menyedot bensin, mobil kita suatu saat bisa menghirup udara.

ulasan pekerjaan pelacakan kontak
bersembunyi

Teknologi Aktual

Kategori

Tidak Dikategorikan

Teknologi

Bioteknologi

Kebijakan Teknologi

Perubahan Iklim

Manusia Dan Teknologi

Bukit Silikon

Komputasi

Majalah Berita Mit

Kecerdasan Buatan

Ruang Angkasa

Kota Pintar

Blockchain

Cerita Fitur

Profil Alumni

Koneksi Alumni

Fitur Berita Mit

1865

Pandangan Ku

77 Jalan Massal

Temui Penulisnya

Profil Dalam Kemurahan Hati

Terlihat Di Kampus

Surat Alumni

Berita

Pemilu 2020

Dengan Indeks

Di Bawah Kubah

Pemadam Kebakaran

Cerita Tak Terbatas

Proyek Teknologi Pandemi

Dari Presiden

Sampul Cerita

Galeri Foto

Direkomendasikan