Inilah yang ingin dilakukan NASA saat sampai di bulan

dalam ilmu bulan artemis

Ilustrasi astronot NASA Artemis bekerja di bulan.NASA



Ketika NASA akhirnya kembali ke bulan—mungkin tidak sampai sekitar tahun 2024—itu akan memulai landasan bagi koloni luar angkasa pertama dalam sejarah peradaban manusia, dan untuk misi masa depan ke Mars. Tetapi kembalinya Amerika untuk pertama kalinya sejak program Apollo juga akan meresmikan era baru ilmu luar angkasa. Sebuah laporan NASA yang dirilis pada 7 Desember menguraikan pertanyaan apa yang masih dimiliki NASA tentang bulan, dan bagaimana mendapatkan astronot di permukaan dapat membantu menjawabnya.

Laporan bergantung terutama pada Artemis III, misi untuk benar-benar mengirim astronot kembali ke permukaan bulan (termasuk wanita pertama yang mendarat di bulan). Banyak ilmu pengetahuan yang ingin dilakukan para peneliti di sana dapat membantu para insinyur mempelajari bagaimana manusia dapat menggunakan sumber daya bulan (seperti air es) untuk mengembangkan koloni yang berkelanjutan. Bisa juga menguji arsitektur baru yang akan menjadi penting untuk pergi ke Mars. Di luar itu, ada minat untuk mempelajari lebih lanjut tentang geologi dan interior bulan, bagaimana ia berubah dari waktu ke waktu, dan apa yang dapat diceritakan asal-usulnya kepada kita tentang sejarah Bumi dan tata surya.





seismologi

Memiliki manusia di permukaan bulan berarti mereka dapat melakukan eksperimen cepat di sana-sini, serta memasang jaringan instrumen yang dapat mengumpulkan data untuk waktu yang sangat lama. Misi Artemis III adalah peluang yang hilang jika yang pertama dari serangkaian node jaringan geofisika dan lingkungan tidak digunakan, kata laporan itu.

Aktivitas seismik bulan menjadi perhatian utama. Instrumen era Apollo pertama kali mengingatkan kita pada fakta bahwa bulan tidak mati dan setenang yang pernah kita pikirkan. Itu bergemuruh dari waktu ke waktu, mengalami gempa bulan sesekali yang membuat seluruh batu bergetar. Meskipun diduga ini karena gesekan gravitasi dengan Bumi dan bukan karena pergerakan lempeng tektonik, kita tidak cukup tahu untuk memastikannya.

Instrumen Apollo itu dimatikan pada tahun 1977, tetapi Artemis berarti kami dapat menempatkan beberapa seismometer baru di bulan yang akan mendeteksi gempa bulan yang lebih sensitif dan membantu kami menentukan penyebabnya.



Air di bulan seharusnya lebih mudah diakses daripada yang kita duga Studi baru menunjukkan air es tersedia di permukaan bulan — tanda yang menjanjikan untuk koloni bulan di masa depan.

Air

Kita tahu bulan memiliki air—berton-ton air. Penjajah bulan masa depan dapat menggunakan air ini untuk membuat oksigen yang dapat bernapas, air yang dapat diminum, dan mungkin yang paling penting, bahan bakar roket. Dan kita harus bisa mengaksesnya jauh lebih mudah dari yang kita duga sebelumnya .

Artemis III harus menawarkan kesempatan pertama kita untuk mempelajari kandungan air bulan secara langsung. Kami ingin memiliki pemahaman yang lebih baik tentang keadaannya, apakah itu permanen atau bagian dari siklus air yang berfluktuasi, seberapa luas penyebarannya, dan apakah kami benar-benar dapat memanennya untuk mendapatkan sesuatu yang bermanfaat. Jika ada lokasi atau struktur geologi tertentu yang seharusnya lebih melimpah, kami juga ingin memverifikasinya. Awak di Artemis III akan dapat mengebor ke dalam tanah untuk melihat apakah es air ini dapat ditemukan di kedalaman yang dangkal, dan mereka akan dipersenjatai dengan instrumen yang dapat menganalisis karakternya lebih dekat.

Sejarah Bumi

Keadaan bulan dapat memberi tahu kita sesuatu tentang apa yang dialami Bumi miliaran tahun yang lalu. Karena bulan adalah tempat yang sunyi tanpa atmosfer, permukaannya adalah catatan murni dampak meteorit dari waktu ke waktu. Dengan mempertimbangkan akumulasi kawah dan kapan kawah itu terbentuk, kita juga dapat memperoleh beberapa wawasan tentang apa yang dihadapi Bumi di dekatnya dari waktu ke waktu, terutama selama periode tata surya ketika ada lebih banyak batu besar yang meluncur di angkasa. Mungkin mereka bertanggung jawab untuk memberikan elemen dan bahan organik yang penting untuk membantu kehidupan berkembang? Bulan mungkin bisa memberi tahu kita lebih banyak.

Artemis III tidak akan bisa mempelajari setiap kawah di bulan. Tetapi pengukuran dan pengamatan langsung bahkan beberapa dapat memberi tahu kita jenis batu apa yang menabrak bulan di masa lalu dan terbuat dari apa, memberi kita pemahaman yang lebih baik tentang apa yang berputar di sekitar tata surya pada saat itu dan kemungkinan telah mendarat. di Bumi juga.



Sejarah matahari

Ya, kita bahkan bisa menggunakan bulan untuk mempelajari matahari. Bulan tanpa udara memiliki kerak purba yang pada dasarnya menyaksikan miliaran tahun perubahan angin matahari dan sinar kosmik. Kita dapat mengukur variasi spektrum elektromagnetik tertentu di tanah bulan untuk petunjuk tentang bagaimana radiasi dan panas dari matahari telah berubah selama bertahun-tahun.

Pengamatan bumi

Begitu kita sampai di sana, kita bisa melihat ke belakang. Kami sudah melakukan ini menggunakan satelit dari orbit planet kita, tetapi bulan juga merupakan platform yang nyaman dari mana kita dapat melakukan ilmu Bumi. Laporan NASA menyatakan bahwa bulan mungkin dapat membantu para ilmuwan melakukan pengamatan pada resolusi yang lebih tinggi daripada satelit-satelit yang ditempatkan di Titik Lagrange L1 (orbit populer untuk observatorium ilmu bumi), berkat kedekatannya. Penyelidikan dapat memberikan wawasan tentang petir, jumlah cahaya yang dipantulkan dari Bumi, kimia atmosfer, ilmu kelautan, dan banyak lagi. Pada saat ilmu iklim sangat penting, bulan mungkin membantu kita menghitung dengan lebih akurat seberapa cepat planet ini memanas.

Eksperimen gravitasi bulan

Gravitasi bulan hanya seperenam dari Bumi, di lingkungan yang benar-benar terpapar ruang hampa udara. Itu berarti ada peluang besar untuk melakukan banyak eksperimen fisika yang kompleks. Kita bisa belajar lebih banyak tentang pembakaran dan bagaimana api menyebar di luar angkasa (sesuatu dengan implikasi keselamatan bagi astronot masa depan ). Ada minat untuk melihat bagaimana bahan kimia yang berbeda dapat bereaksi dalam jenis gayaberat mikro ini. Akan ada peluang untuk lebih memahami dinamika fluida untuk sejumlah cairan yang berbeda. Daftarnya terus bertambah.

mode kecantikan di tiktok

Artemis III tidak akan menjalankan banyak eksperimen ini sama sekali, tetapi akan sangat membantu dalam memberi tahu kita jenis investigasi apa yang dapat dilakukan di Artemis IV, V, dan seterusnya.

pengembalian sampel

Banyak tujuan ilmiah yang dibahas di sini tidak dapat dicapai di bulan saja, dan itulah mengapa kita perlu membawa sampel kembali ke Bumi. Misi pengembalian sampel sangat populer akhir-akhir ini. Jepang baru saja membawa kembali beberapa material dari asteroid . NASA adalah saat ini melakukan hal yang sama untuk asteroid lain, dan itu juga memiliki Misi pengembalian sampel Mars direncanakan untuk nanti . Cina baru saja mengambil puing-puing dari bulan dan harus membawa bahan-bahan itu kembali ke Bumi hanya dalam beberapa hari.

Menurut laporannya, NASA ingin agar awak Artemis III mengumpulkan beragam sampel dari banyak lokasi berbeda, di seluruh spektrum geologi yang luas. Dan ia ingin membawa kembali total massa material yang lebih besar daripada rata-rata misi Apollo. Lebih banyak sampel berarti kita tidak lagi harus terlalu konservatif tentang jenis eksperimen yang kita lakukan. Jika kita ingin mengekspos batuan bulan ke kondisi yang mungkin mengubahnya selamanya, kita dapat melakukannya dengan mengetahui bahwa masih banyak yang tersisa.

bersembunyi

Teknologi Aktual

Kategori

Tidak Dikategorikan

Teknologi

Bioteknologi

Kebijakan Teknologi

Perubahan Iklim

Manusia Dan Teknologi

Bukit Silikon

Komputasi

Majalah Berita Mit

Kecerdasan Buatan

Ruang Angkasa

Kota Pintar

Blockchain

Cerita Fitur

Profil Alumni

Koneksi Alumni

Fitur Berita Mit

1865

Pandangan Ku

77 Jalan Massal

Temui Penulisnya

Profil Dalam Kemurahan Hati

Terlihat Di Kampus

Surat Alumni

Berita

Pemilu 2020

Dengan Indeks

Di Bawah Kubah

Pemadam Kebakaran

Cerita Tak Terbatas

Proyek Teknologi Pandemi

Dari Presiden

Sampul Cerita

Galeri Foto

Direkomendasikan