Mendamaikan Visioner dengan Penemu

Nikola Tesla (1856-1943) muncul dari keluarga Serbia di desa terpencil Kroasia untuk menjadi penemu terkenal di dunia pada usia 32, ketika ia menjual hak patennya ke sistem dinamo arus bolak-balik (AC), transformer, dan motor ke George Westinghouse. Dengan mengembangkan motor yang mengubah AC menjadi tenaga penggerak, Tesla meletakkan dasar bagi geografi kelistrikan saat ini. Sebelum penemuannya, tenaga listrik tetap ada sebagai utilitas lokal yang terisolasi, hanya tersedia dengan biaya besar melalui sistem arus searah (DC) Thomas Edison. Kesepakatan antara Tesla dan Westinghouse menyebabkan pertikaian antara pendekatan DC dan sistem AC-yang terakhir akhirnya menang.



Kisah awal Tesla yang sederhana, kecerdikan, dan kesuksesan awal akan tampak cukup untuk membuatnya dikenal kembali selamanya. Namun terlepas dari dampak Tesla pada listrik, sejarah tidak menganggapnya setinggi banyak orang sezamannya yang inventif. Sebagai Marc J. Seifer, penulis dari Penyihir: Kehidupan dan Waktu Nikola Tesla menunjukkan, klaim sihir Tesla di kemudian hari dan prediksi anehnya tentang masa depan teknologi mengubahnya menjadi sosok yang menggelikan selama hidupnya. Kadang-kadang tidak kompeten dalam menangani selebritasnya sendiri atau mendekati pers, Tesla menunggu terlalu lama untuk mengklaim pencapaian preseden dalam mentransmisikan sinyal radio jarak jauh, namun pada tahun 1899 ia mengumumkan secara terbuka bahwa laboratorium Colorado Springs-nya telah menerima sinyal dari Mars. Hari ini, bagaimanapun, penulis, antara lain, juara Tesla sebagai jenius diabaikan dan ayah dari keajaiban kemudian seperti telepon seluler, komunikasi digital, dan piksel.

Iradiasi Makanan: Akankah Ini Menjauhkan Dokter?

Cerita ini adalah bagian dari edisi November 1997 kami





  • Lihat sisa masalah
  • Langganan

Kombinasi rahasia yang ditimbun dan pernyataan flamboyan membuat Tesla sulit dipercaya. Meskipun ia juga pelopor dalam pencahayaan fluoresen dan komunikasi nirkabel, Tesla, tidak seperti Edison atau Guglielmo Marconi, gagal menerjemahkan perhatian publik ke dalam jenis dukungan keuangan yang mungkin mengarah pada warisan perusahaan yang bertahan lama. Terlepas dari kecemerlangannya, dia hanya memiliki sedikit pengetahuan yang dibutuhkan untuk sukses dan akhirnya gagal sebagai seorang pengusaha.

Seperti yang ditunjukkan Seifer dengan sangat rinci, kebiasaan Tesla semakin merusak reputasinya. Penemu yang telah belajar menangani tegangan tinggi tampaknya hidup dalam teror kuman. Dia mengikuti aturan dietnya sendiri yang aneh; di tahun-tahun terakhirnya, Tesla hanya hidup dari susu, roti, dan jus sayuran. Dan dia membayangkan musuh-musuh di antara orang-orang sezamannya yang berpengaruh, baik untuk alasan yang sah atau berlebihan, menarik diri dari Edison dan fisikawan Michael Pupin dan Heinrich Hertz, serta dari banyak perusahaan Westinghouse dan General Electric.

Tesla menjalani hari-hari terakhirnya sendirian, memberi makan merpati di New York City. Ketika dia meninggal, satu-satunya orang Amerika yang percaya pada salah satu penemuan favoritnya, sinar kematian yang seharusnya, adalah J. Edgar Hoover, yang tampaknya telah memesan koleksi kertas dan efek Tesla. FBI akhirnya mengembalikan mereka ke Serbia, di mana mereka sekarang berada di museum Beograd yang didedikasikan untuk memori Tesla.



Secara keseluruhan, kisah Tesla rumit dan menguji definisi sains dan teknologi kita sebagai berasal dari peserta yang artikelnya dapat dikutip dan yang kreasinya dapat dikaitkan langsung dengan penemunya. Di mana seseorang seperti Tesla cocok? Untuk semua penemuan dan mimpinya, dapatkah kita percaya klaim Seifer bahwa banyak eksperimen Tesla meramalkan penemuan sinar-x Wilhelm Rentgen atau eksplorasi fisika kuantum Albert Einstein? Bisakah Tesla membayangkan mesin faksimili, kamera video, rekaman digital, kecerdasan buatan, dan robotika? Jawaban atas beberapa pertanyaan ini mungkin afirmatif jika kita bersedia, misalnya, mengizinkan Leonardo da Vinci menemukan helikopter, ketika dia menggambar alat angkat vertikal yang fantastis di salah satu Codex-nya.

Sayangnya bagi mereka yang tidak terbiasa dengan pekerjaan Tesla, penulis yang mengajar psikologi ini mungkin tidak memiliki keahlian untuk memahami kontribusi Tesla sepenuhnya. Faktanya, karena penjelasan teknis Seifer dapat membingungkan, pembaca yang serius mungkin ingin membaca The Complete Patents of Nikola Tesla (Barnes & Noble Books, 1994), ringkasan karya yang dipatenkan penemu, untuk membantu mereka menentukan pandangan mereka tentang hak penemu. tempat dalam sejarah.

bersembunyi

Teknologi Aktual

Kategori

Tidak Dikategorikan

Teknologi

Bioteknologi

Kebijakan Teknologi

Perubahan Iklim

Manusia Dan Teknologi

Bukit Silikon

Komputasi

Majalah Berita Mit

Kecerdasan Buatan

Ruang Angkasa

Kota Pintar

Blockchain

Cerita Fitur

Profil Alumni

Koneksi Alumni

Fitur Berita Mit

1865

Pandangan Ku

77 Jalan Massal

Temui Penulisnya

Profil Dalam Kemurahan Hati

Terlihat Di Kampus

Surat Alumni

Berita

Pemilu 2020

Dengan Indeks

Di Bawah Kubah

Pemadam Kebakaran

Cerita Tak Terbatas

Proyek Teknologi Pandemi

Dari Presiden

Sampul Cerita

Galeri Foto

Direkomendasikan