Kotoran Seperti Gajah

Guy Kawasaki adalah bagian dari tim yang mengembangkan Apple Macintosh pada awal 1980-an, dan sejak saat itu dia telah menghabiskan sebagian besar waktunya untuk berpikir dan menulis tentang faktor-faktor di balik kesuksesan komersial produk baru. Kesimpulan yang dicapai oleh veteran industri komputer yang tidak sopan dan penuh bekas luka pertempuran ini adalah bahwa produk tersebut hanyalah sebagian dari cerita.



Tentu, produk dengan kualitas yang tepat lebih mungkin untuk diterima. Secara khusus, Kawasaki menganggap produk terbaik adalah deep, indulging, complete, elegant, and evocative (DICEE)—artinya mereka tumbuh bersama penggunanya, melakukan lebih dari yang mereka butuhkan, hadir dengan layanan dan dukungan, mencerminkan kebanggaan dan melahirkan kreativitas.

Program untuk Rakyat

Cerita ini adalah bagian dari edisi Januari 1999 kami





  • Lihat sisa masalah
  • Langganan

Tetapi menciptakan dan memasarkan produk semacam itu membutuhkan sikap dan praktik yang benar, menurut Kawasaki. Beberapa aturan terpentingnya bagi kaum revolusioner adalah mengabaikan penentang, menginjili produk sehingga pelanggan tidak hanya membelinya tetapi mempercayainya, dan makan seperti burung, buang air besar seperti gajah. Diktum yang tidak menarik (tetapi mudah diingat) ini berarti perusahaan harus terus-menerus mengumpulkan informasi tentang industri, pelanggan, dan pesaing mereka, dan pada saat yang sama harus memupuk kepercayaan dan niat baik dengan memberikan sebanyak mungkin informasi mereka sendiri.

Anda tahu apa yang mereka katakan tentang melihat ke belakang. Memang, jika Apple Computer mengikuti saran ini dengan melisensikan sistem operasi Macintosh ke produsen komputer lain pada 1980-an, perusahaan itu mungkin tidak akan pernah kehilangan begitu banyak pengaruh dari Microsoft. Aturan Kawasaki yang cerdik dan disajikan secara menghibur akan membantu calon pengusaha menghindari kesalahan seperti itu.

Jika membaca buku panduan dapat mempersiapkan setiap calon Steve Jobs untuk sukses dengan produk baru yang revolusioner, tentu saja, tidak akan ada begitu banyak perabot kantor bekas yang dijual di Silicon Valley. Banyak ide revolusioner adalah hasil dari keberuntungan buta dan bodoh, Kawasaki mengakui. Macintosh, misalnya, mungkin tidak akan bertahan sama sekali jika Aldus (sekarang Adobe) tidak mengembangkan PageMaker, aplikasi pembunuh yang membuat Mac sangat diperlukan untuk penerbitan desktop.



Sekalipun aturan Kawasaki sia-sia, bukunya akan tetap berharga sebagai gambaran sekilas tentang pola pikir gegabah yang ditemukan di banyak perusahaan rintisan teknologi terpanas. Dia mengungkapkan, misalnya, bahwa divisi Macintosh Apple bisa dibilang, kumpulan egomaniak terbesar di Lembah Silikon, dan Lembah Silikon penuh dengan egomaniak, jadi ini banyak bicara. Hanya yang tidak masuk akal, kata Kawasaki, yang bisa memulai revolusi.

bersembunyi

Teknologi Aktual

Kategori

Tidak Dikategorikan

Teknologi

Bioteknologi

Kebijakan Teknologi

Perubahan Iklim

Manusia Dan Teknologi

Bukit Silikon

Komputasi

Majalah Berita Mit

Kecerdasan Buatan

Ruang Angkasa

Kota Pintar

Blockchain

Cerita Fitur

Profil Alumni

Koneksi Alumni

Fitur Berita Mit

1865

Pandangan Ku

77 Jalan Massal

Temui Penulisnya

Profil Dalam Kemurahan Hati

Terlihat Di Kampus

Surat Alumni

Berita

Pemilu 2020

Dengan Indeks

Di Bawah Kubah

Pemadam Kebakaran

Cerita Tak Terbatas

Proyek Teknologi Pandemi

Dari Presiden

Sampul Cerita

Galeri Foto

Direkomendasikan