OpenAI memberi Microsoft akses eksklusif ke model bahasa GPT-3

toko Microsoft

NEW YORK, NEW YORK - 03 AGUSTUS: Orang-orang yang mengenakan masker pelindung berjalan di dekat toko ritel Microsoft saat kota itu melanjutkan pembukaan kembali Fase 4 menyusul pembatasan yang diberlakukan untuk memperlambat penyebaran virus corona pada 3 Agustus 2020 di New York City. Fase keempat memungkinkan seni dan hiburan luar ruangan, acara olahraga tanpa penggemar dan produksi media.Cindy Ord/Getty Images



peradaban pra zaman es

Berita: Pada tanggal 22 September, Microsoft diumumkan bahwa itu akan mulai secara eksklusif melisensikan GPT-3, model bahasa terbesar di dunia, yang dibangun oleh OpenAI yang berbasis di San Francisco. Model bertindak seperti pelengkapan otomatis yang kuat : dapat menghasilkan esai yang diberikan kalimat awal, lagu yang diberikan intro musik, atau bahkan tata letak halaman web yang diberikan beberapa baris kode HTML. Microsoft mengatakan akan mulai memanfaatkan kemampuan ini dalam produk dan layanannya, meskipun tidak merinci detailnya.

Apa yang dimaksud dengan eksklusif? Perusahaan mengatakan OpenAI akan terus menawarkan API yang menghadap publik , yang memungkinkan pengguna terpilih untuk mengirim teks ke GPT-3 atau model OpenAI lainnya dan menerima outputnya. Namun, hanya Microsoft yang akan memiliki akses ke kode dasar GPT-3, yang memungkinkannya untuk menyematkan, menggunakan kembali, dan memodifikasi model sesuai keinginan.





Waktu yang lama datang: OpenAI awalnya didirikan sebagai organisasi nirlaba dan mengumpulkan miliaran dolar awalnya dengan premis bahwa itu akan mengejar AI untuk kepentingan kemanusiaan . Ini menegaskan bahwa itu akan independen dari insentif keuangan nirlaba dan dengan demikian diposisikan secara unik untuk menggembalakan teknologi dengan mempertimbangkan kepentingan terbaik masyarakat.

Namun pada awal 2019, itu menimbulkan kontroversi ketika memilih untuk tidak merilis pendahulunya GPT-3, GPT-2, dan tak lama setelah melepaskan diri dari status nirlaba murni untuk mendirikan lengan nirlaba. Pada saat itu, banyak yang berspekulasi bahwa bagian dari motif organisasi untuk menahan GPT-2 mungkin untuk menjaga kemungkinan melisensikan model di masa depan. Pada Juli 2019, OpenAI menerima investasi miliaran dolar keduanya dari Microsoft (dibagi antara uang tunai dan kredit ke Azure, platform komputasi awan Microsoft).

Memang, dalam beberapa bulan setelah investasi Microsoft, pesan internal CEO OpenAI Sam Altman mulai menekankan perlunya mengkomersialkan teknologinya untuk terus mendukung pekerjaannya. Berita terbaru sekarang memperkuat transformasi OpenAI. GPT-3 kemungkinan tidak akan menjadi satu-satunya model yang akan dilisensikan secara eksklusif ke Microsoft—ini hanya yang pertama.



Mengapa itu penting: Selama beberapa tahun terakhir, ada kekhawatiran yang berkembang tentang cara AI memusatkan daya. Teknik AI yang paling canggih membutuhkan sejumlah besar sumber daya komputasi, yang semakin hanya dapat dibeli oleh perusahaan terkaya. Hal ini memberikan pengaruh yang sangat besar kepada raksasa teknologi tidak hanya dalam membentuk bidang penelitian tetapi juga dalam membangun dan mengendalikan algoritme yang membentuk kehidupan kita.

Beberapa ahli telah mengusulkan untuk menyamakan kedudukan dengan meningkatkan pendanaan pemerintah ke laboratorium akademik untuk penelitian AI. Tetapi ini membutuhkan tingkat kejelian dan koordinasi yang secara khusus telah diperjuangkan oleh pemerintah AS untuk diwujudkan. OpenAI tampaknya menawarkan solusi alternatif yang tidak bergantung pada dolar perusahaan atau pemerintah—tetapi tampaknya tidak lagi demikian.

bersembunyi

Teknologi Aktual

Kategori

Tidak Dikategorikan

Teknologi

Bioteknologi

Kebijakan Teknologi

Perubahan Iklim

Manusia Dan Teknologi

Bukit Silikon

Komputasi

Majalah Berita Mit

Kecerdasan Buatan

Ruang Angkasa

Kota Pintar

Blockchain

Cerita Fitur

Profil Alumni

Koneksi Alumni

Fitur Berita Mit

1865

Pandangan Ku

77 Jalan Massal

Temui Penulisnya

Profil Dalam Kemurahan Hati

Terlihat Di Kampus

Surat Alumni

Berita

Pemilu 2020

Dengan Indeks

Di Bawah Kubah

Pemadam Kebakaran

Cerita Tak Terbatas

Proyek Teknologi Pandemi

Dari Presiden

Sampul Cerita

Galeri Foto

Direkomendasikan