Proyek Manhattan Kedokteran

Penemuan penisilin pada tahun 1928 oleh Alexander Fleming adalah salah satu momen paling terkenal dalam sejarah medis. Tapi obat ajaib asli mendekam di laboratorium sampai program penelitian Perang Dunia II yang menyaingi Proyek Manhattan - kadang-kadang benar-benar membawanya ke rumah sakit dan medan perang.



Pada musim panas 1941, peneliti Universitas Oxford yang dipimpin oleh Howard Florey dan Ernst Chain telah menunjukkan bahwa penisilin dapat menyembuhkan orang dari infeksi bakteri yang mematikan. Tetapi membuat obat itu sulit: Kelompok Oxford mulai menumbuhkan jamur Penicillium penghasil antibiotik di pispot, dan bahkan terpaksa mengumpulkan penisilin dari urin pasien yang dirawat. Namun, mereka mengumpulkan cukup obat untuk mengobati hanya enam pasien. Dengan bom jatuh di Inggris, Florey dan seorang kolaborator pergi ke Amerika Serikat untuk meminta bantuan.

Biotek Menjadi Liar

Cerita ini adalah bagian dari edisi Juli 1999 kami





  • Lihat sisa masalah
  • Langganan

Perhentian penting dalam tur mereka adalah Laboratorium Penelitian Regional Utara Departemen Pertanian (NRRL) di Peoria, Illinois. Dengan cepat yakin akan pentingnya penisilin, para peneliti NRRL mulai bekerja. Salah satu perkembangan utama mereka adalah fermentasi terendam atau dalam, cara membiakkan jamur di dalam media cair, daripada mengambang di atasnya. Dalam beberapa tahun, produsen penisilin meninggalkan ribuan termos kaca atau botol susu yang dibutuhkan setiap hari untuk kultur permukaan demi fermentor tangki yang menampung ribuan liter seperti yang ada di pabrik Merck and Co. Rahway, N.J., yang ditunjukkan di atas.

NRRL juga memimpin pencarian varian Penicillium yang berproduksi lebih baik. Mereka menganalisis cetakan dari pabrik keju, dapur, dan sampel tanah yang dikumpulkan oleh pilot Angkatan Darat di seluruh dunia. Cetakan terbaik berasal dari melon yang ditemukan di pasar Peoria. Sampai hari ini, produsen penisilin menggunakan turunan dari galur itu.

apakah new york membutuhkan izin vaksin

Keberhasilan awal NRRL dan desakan pemerintah federal membantu meyakinkan perusahaan obat bahwa produksi penisilin dalam skala besar adalah mungkin. Sepuluh hari setelah pengeboman Pearl Harbor, beberapa kepala industri sepakat untuk menggabungkan upaya dengan pemerintah, militer, akademisi-dan satu sama lain. Bersama-sama, ratusan peneliti di organisasi ini mengatasi banyak tantangan teknis di bawah kondisi kelangkaan masa perang, terkadang bersaing dengan laboratorium Proyek Manhattan untuk peralatan.



Pada tahun 1944, program penisilin membuahkan hasil: Produsen telah membuat cukup obat untuk mengobati semua Sekutu yang terluka dalam invasi D-Day ke Normandia. Tahun berikutnya, produksi penisilin melebihi 6,8 triliun unit—cukup untuk semua orang.

bersembunyi

Teknologi Aktual

Kategori

Tidak Dikategorikan

Teknologi

Bioteknologi

Kebijakan Teknologi

Perubahan Iklim

Manusia Dan Teknologi

Bukit Silikon

Komputasi

Majalah Berita Mit

Kecerdasan Buatan

Ruang Angkasa

Kota Pintar

Blockchain

Cerita Fitur

Profil Alumni

Koneksi Alumni

Fitur Berita Mit

1865

Pandangan Ku

77 Jalan Massal

Temui Penulisnya

Profil Dalam Kemurahan Hati

Terlihat Di Kampus

Surat Alumni

Berita

Pemilu 2020

Dengan Indeks

Di Bawah Kubah

Pemadam Kebakaran

Cerita Tak Terbatas

Proyek Teknologi Pandemi

Dari Presiden

Sampul Cerita

Galeri Foto

Direkomendasikan