MRI fungsional

Pencitraan medis telah berkembang jauh sejak 1895, ketika fisikawan Jerman Wilhelm Conrad Rntgen mengamati kedipan aneh yang dilemparkan oleh instrumen sinar katodanya. Dalam beberapa bulan, Rntgen telah menggunakan sinar-x misterius, demikian ia menyebutnya, untuk menghasilkan gambar tulang tangan istrinya, yang merevolusi pengobatan. Untuk pertama kalinya, dokter bisa mengintip ke dalam tubuh tanpa memotongnya terbuka atau memeriksa lubangnya. Hari ini mereka praktis dapat membayangkan pikiran kita.



Salah satu teknologi terbaru untuk melihat di bawah pencitraan resonansi magnetik fungsional kulit (fMRI) kami -menggunakan kombinasi magnet yang kuat dan pulsa frekuensi radio untuk melihat bagian otak mana yang aktif. Neuron sendiri terlalu kecil untuk dicitrakan, tetapi aktivitasnya menyebabkan perubahan aliran darah teroksigenasi dan terdeoksigenasi di sekitarnya. Misalnya, ketika Anda mendengar suara keras, sepetak neuron menyala di setiap sisi otak Anda. Aktivitas mereka membutuhkan peningkatan suplai darah. Darah masuk yang kaya oksigen memiliki sifat magnetik yang berbeda dari darah terdeoksigenasi yang digantikannya. Magnet dan sinyal radio di dalam pemindai MRI fungsional bekerja sama untuk mengungkapkan di mana darah kaya oksigen dan mana yang tidak. Gambar yang dihasilkan menunjukkan dua tambalan aktivitas saraf sebagai daerah terang di kedua sisi otak. Dari peta tersebut, peneliti dapat menentukan bagian otak mana yang digunakan untuk berbicara, penglihatan, pendengaran dan keterampilan motorik, dan banyak lagi.

Jaringan Listrik yang Lebih Cerdas

Cerita ini adalah bagian dari edisi Juli 2001 kami





  • Lihat sisa masalah
  • Langganan

Pencitraan resonansi magnetik fungsional pertama kali direalisasikan pada tahun 1990 ketika Seiji Ogawa, bekerja di AT&T's Bell Laboratories, mengumumkan bahwa ia dapat menggunakan kontras dalam kadar oksigen darah untuk membuat gambar aktivitas otak regional. Teknik ini merupakan langkah maju dari resonansi magnetik diagnostik, yang telah ada sejak tahun 1970-an dan menghasilkan tampilan tulang, ligamen, dan jaringan lainnya secara mendetail. Metode lain, yang disebut tomografi emisi positron, memang memberikan gambar yang mirip dengan MRI fungsional - tetapi mengharuskan pasien untuk disuntik dengan zat radioaktif.

Saat fMRI membaik, begitu juga obat-obatan. Baru-baru ini, para peneliti di Medical College of Wisconsin di Milwaukee menggunakan teknologi untuk mengetahui bagian otak mana yang mengatur persepsi kita tentang waktu. Temuan mereka dapat mengarah pada obat baru untuk pasien dengan penyakit Parkinson, yang sering mengalami masalah dengan persepsi waktu.

Punya teknologi baru yang ingin Anda lihat dijelaskan di Visualisasikan? Kirim ide Anda ke visualisasikan@technologyreview.com .



bersembunyi

Teknologi Aktual

Kategori

Tidak Dikategorikan

Teknologi

Bioteknologi

Kebijakan Teknologi

Perubahan Iklim

Manusia Dan Teknologi

Bukit Silikon

Komputasi

Majalah Berita Mit

Kecerdasan Buatan

Ruang Angkasa

Kota Pintar

Blockchain

Cerita Fitur

Profil Alumni

Koneksi Alumni

Fitur Berita Mit

1865

Pandangan Ku

77 Jalan Massal

Temui Penulisnya

Profil Dalam Kemurahan Hati

Terlihat Di Kampus

Surat Alumni

Berita

Pemilu 2020

Dengan Indeks

Di Bawah Kubah

Pemadam Kebakaran

Cerita Tak Terbatas

Proyek Teknologi Pandemi

Dari Presiden

Sampul Cerita

Galeri Foto

Direkomendasikan