Seni Insinyur

Banyak keluarga memiliki kambing hitam, seseorang yang mengambil jalannya sendiri daripada mengikuti tradisi keluarga. Tetapi hanya sedikit kambing hitam yang memberikan kontribusi abadi—jika sedikit biasa-biasa saja—bagi masyarakat seperti yang dilakukan Nathaniel Wyeth dengan penemuan botol soda plastiknya.



Terlahir dalam apa yang oleh banyak kritikus dianggap sebagai keluarga artistik terkemuka Amerika, Nathaniel Wyeth dinamai saat lahir Newell Convers Wyeth setelah ayahnya yang terkenal menunjukkan bakat awal untuk teknik. Faktanya, kecenderungan teknisnya sangat jelas sejak awal sehingga pada usia tiga tahun ia berganti nama menjadi saudara senior N.C. Nathaniel, seorang insinyur. Sementara anak-anak Wyeth lainnya - adik laki-laki Andrew dan tiga saudara perempuan - masuk ke seni atau musik, Nathaniel belajar teknik.

Mengatasi Minyak

Cerita ini adalah bagian dari edisi Januari 2002 kami





  • Lihat sisa masalah
  • Langganan

Wyeth menghabiskan sebagian besar karirnya di DuPont, mengerjakan berbagai perangkat mekanis. Suatu hari di tahun 1967, dia bertanya-tanya mengapa plastik tidak digunakan untuk botol soda. Seorang rekan menjawab bahwa plastik tidak cukup kuat; karbonasi akan membuat botol mengembang dan meledak. Pernah mengotak-atik, Wyeth pergi keluar dan membeli sebotol plastik deterjen. Dia membawanya pulang, mengganti sabunnya dengan ginger ale dan meninggalkan botolnya di lemari es. Benar saja, wadah itu menggelembung semalaman dan menempel erat di antara rak-rak lemari es. Jadi Wyeth memulai pencariannya untuk mengembangkan plastik yang cukup kuat untuk menahan minuman berkarbonasi.

Dia tahu bahwa peregangan benang nilon sebenarnya memperkuat mereka, karena memaksa molekul mereka untuk menyelaraskan; untuk membentengi plastik untuk botol, bagaimanapun, dia perlu menyusun molekul dalam dua dimensi, bukan hanya satu. Solusinya adalah cetakan yang menyerupai tabung reaksi dengan ulir sekrup - tetapi benang saling silang daripada berjalan dalam satu spiral. Ketika dia mendorong polipropilena melalui cetakan, molekulnya berbaris dalam dua dimensi, membuat plastik cukup kuat untuk menahan soda tanpa berubah bentuk. Tetapi hanya setelah bereksperimen dengan ribuan polimer, Wyeth (kiri atas) temukan satu yang memberinya botol bening dan ringan dan berisi karbonasi tanpa mengembang.

Pada tahun 1973, Wyeth mengajukan paten pada botol soda polietilen tereftalat, atau PET. Saat ini miliaran botol diproduksi setiap tahun di Amerika Serikat, dan mereka telah menjadi salah satu produk rumah tangga yang paling banyak didaur ulang. Poliester dari botol PET daur ulang masuk ke karpet, kain, isolasi dan isian untuk furnitur dan kantong tidur.



bersembunyi

Teknologi Aktual

Kategori

Tidak Dikategorikan

Teknologi

Bioteknologi

Kebijakan Teknologi

Perubahan Iklim

Manusia Dan Teknologi

Bukit Silikon

Komputasi

Majalah Berita Mit

Kecerdasan Buatan

Ruang Angkasa

Kota Pintar

Blockchain

Cerita Fitur

Profil Alumni

Koneksi Alumni

Fitur Berita Mit

1865

Pandangan Ku

77 Jalan Massal

Temui Penulisnya

Profil Dalam Kemurahan Hati

Terlihat Di Kampus

Surat Alumni

Berita

Pemilu 2020

Dengan Indeks

Di Bawah Kubah

Pemadam Kebakaran

Cerita Tak Terbatas

Proyek Teknologi Pandemi

Dari Presiden

Sampul Cerita

Galeri Foto

Direkomendasikan