Kacamata Opera 3-D

Selama bertahun-tahun, film 3-D cenderung murahan. Apa yang dapat Anda harapkan dari media hiburan yang membutuhkan ruangan yang penuh dengan pemirsa untuk menonton melalui kacamata karton dan mylar murah hanya untuk mendapatkan kedalaman ilusi? Sebagai media seni, mungkin juga mencoba memainkan teater klasik kepada penonton yang memakai topi lucu.



Kemudian lagi, Monsters of Grace, opera digital gadungan dalam tiga dimensi, memang menggunakan spesifikasi polarisasi kardus konyol itu, meskipun yang desainer disumbangkan oleh l.a. Eyeworks, menggabungkannya dengan teknologi animasi komputer terbaru untuk menciptakan acara multimedia yang sangat canggih. Produksi bersejarah ini—kini mengakhiri tur 28 kota di Amerika Utara—menyatukan kembali desainer-sutradara Robert Wilson dan komposer Philip Glass, yang kolaborasinya pada 1976 Einstein di Pantai menjadi landmark budaya.

Mata Tuhan Dijual

Cerita ini adalah bagian dari edisi Maret 1999 kami





tantangan manekin orang tua
  • Lihat sisa masalah
  • Langganan

Meskipun banyak dipuji di luar negeri, meditasi teatrikal Robert Wilson tentang ruang dan waktu jarang dilihat oleh penonton Amerika-sebagian karena biaya besar untuk memasangnya. Produser Jedediah Wheeler menyarankan film animasi digital 3-D sebagai sarana yang lebih portabel untuk menyebarkan visi Wilson. Pertunjukan langsung oleh Glass dan ansambel musik dan vokalnya mengiringi visual selama 78 menit, yang merupakan film panjang fitur pertama yang menggunakan animasi stereoskopik 3-D.

Mengapa bekerja dengan sesuatu yang menarik perhatian seperti 3-D? Menghadiri pertunjukan Monsters of Grace di awal turnya saat ini di Akademi Musik Brooklyn (versi yang tidak lengkap memulai debutnya April lalu di Los Angeles) memberikan jawabannya. Prosesi citra surealis di 13 tableaux-yang April ini akan terlihat lagi di Los Angeles dan kemudian di Portland, Sacramento, Berkeley, Ann Arbor, dan akhirnya Toronto-benar-benar Wilsonian. Namun, film 70 mm resolusi tinggi memberikan jangkauan yang lebih besar daripada palet efek pencahayaan panggung-depan-ke-belakang panggung dan pantomim seperti mimpi yang dikenal oleh Wilson.

Seorang anak yang dihasilkan komputer mengayuh sepeda yang tampaknya berada di antara para pemakai kacamata dengan kecepatan yang sangat lambat. Bola tekstur putih murni melayang di atas penonton dan bermutasi menjadi beruang kutub yang tertidur. Sebuah tangan sintetis raksasa menjorok keluar dari proscenium, tampaknya berasal hanya beberapa baris di depan penonton. Dalam karya yang benar-benar luar biasa ini berdasarkan puisi mistik abad ke-13 Jalaluddin Rumi, jari-jari yang melayang di sisi lengkungan teater ini secara digital transenden, dalam segala hal.



bersembunyi

Teknologi Aktual

Kategori

Tidak Dikategorikan

Teknologi

Bioteknologi

Kebijakan Teknologi

Perubahan Iklim

Manusia Dan Teknologi

Bukit Silikon

Komputasi

Majalah Berita Mit

Kecerdasan Buatan

Ruang Angkasa

Kota Pintar

Blockchain

Cerita Fitur

Profil Alumni

Koneksi Alumni

Fitur Berita Mit

1865

Pandangan Ku

77 Jalan Massal

Temui Penulisnya

Profil Dalam Kemurahan Hati

Terlihat Di Kampus

Surat Alumni

Berita

Pemilu 2020

Dengan Indeks

Di Bawah Kubah

Pemadam Kebakaran

Cerita Tak Terbatas

Proyek Teknologi Pandemi

Dari Presiden

Sampul Cerita

Galeri Foto

Direkomendasikan